Home > Uncategorized > Batik Tulis – Percetakan Teknik Untuk Seni grafis

Batik Tulis – Percetakan Teknik Untuk Seni grafis

Kita mungkin tidak sadar betapa buku-buku surat kabar majalah dan bahan cetak lainnya telah datang pada kenyataan. Kita hanya tahu bagaimana menggunakannya dan mendapatkan manfaat dari itu. Sementara mengetahui proses … ah bagi banyak dari kita mengetahui proses ini hanya membuang waktu. Tapi melihat kembali pada prosedur pencetakan akan memberi kita lebih banyak cara untuk nilai bahan cetak yang kita miliki terutama buku.

Dan melakukan Seni grafis ini dapat dilakukan dalam teknik-teknik berikut. Yang paling populer adalah ukiran kayu tersebut etsa litografi dan layar-cetak. Teknik seni grafis lainnya termasuk chine-Coll

Etsa adalah bagian dari keluarga Etching cetak intaglio biasanya linear dan seringkali memiliki detail halus dan kontur bersama dengan ukiran drypoint mezzotint dan aquatint. . Lines dapat bervariasi dari halus sampai samar. Suatu asam lilin-resist yang dikenal sebagai dasar diterapkan pada pelat logam paling sering tembaga. Setelah tanah telah kering artis menggunakan alat yang tajam untuk menggaruk ke dalam tanah memperlihatkan logam. pelat ini kemudian benar-benar tenggelam dalam asam yang menggerogoti logam terbuka. Proses ini dikenal sebagai menggigit. The lilin menolak melindungi asam dari menggigit bagian dari pelat yang belum tergores ke. Pelat lagi tetap dalam asam menjadi lebih dalam sayatan. plat ini dihapus dari asam dan tanah dihapus dengan pelarut seperti terpentin. Pelat seluruh bertinta. Sebuah gumpalan kain yang sering digunakan untuk mendorong tinta ke dalam garis gores. etsa Sebuah kebalikan dari ukiran kayu di bagian mengangkat sebuah etsa tetap kosong sementara celah-celah terus tinta. Permukaan dibersihkan dengan sepotong kain kaku yang dikenal sebagai tarlatan atau kertas koran. The mengusap daun tinta hanya dalam sayatan. Sepotong kertas lembab diletakkan di atas piring dan dijalankan melalui pers.

Litografi teknologi pencetakan yang tanggal kembali ke saat Alois Senenfelder mengembangkan metode kapur imaging dari yang mencetak diproduksi. Berdasarkan prinsip bahwa minyak dan air tidak mencampur aluminium atau piring plastik yang dilapisi dengan film photopolymer yang terkena cahaya melalui masker fotografi. Daerah terkena secara kimiawi mengeras dan daerah tidak terpajan yang terlarut saat pelat diletakkan melalui proses kimia yang merupakan tahap berikutnya. Ketika mencetak halaman pelat adalah dibasahi dan air hanya melekat ke daerah tidak terpajan non-gambar yang repell tinta berminyak yang diterapkan ke piring segera sesudahnya.

Lihat bagaimana sulitnya untuk menghasilkan bahan pencetakan. Namun saat ini dengan inovasi yang berkelanjutan untuk teknologi pencetakan pencetakan hanya satu klik jauhnya. Tetapi proses itu sendiri merupakan prosedur kompleks untuk diikuti. Anda perlu keahlian dan pengetahuan di lapangan. Jadi sangat penting untuk menghargai dan memberikan nilai kepada bahan cetak yang kita miliki karena hidup dan mati beresiko sebelum dimulai.

  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: